Friday, February 19, 2021

Karantina Wajib Covid di Jakarta

Hai semua, di postku yang sebelumnya ceritaku berakhir waktu masih flight menuju Indonesia yah. Yang follow IGku mungkin sudah liat juga kira-kira seperti apa waktu dalam pesawat. Gak ada social distancing. Kami semua duduk seperti biasa gak dijarak. Tapi, orang yang duduk di sebelah suamiku mendadak pindah entah kemana. Jadi, dia kaya mondar mandir kesana kemari gitu, aku rasa dia duduk kepisah sama temannya jadi nyari bangku kosong supaya bisa bareng. Well, agak lega sih karena gak duduk sampingan dengan orang lain walaupun ada om2 di belakang yang batuk-batuk. 😵

Hari-hari terakhir di Inggris 

 

Ketika di dalam pesawat, aku bingung deretan bangku di bagian depan dikosongkan yang entah kenapa alasannya. But, salah satu teman di IG bilang kalo itu dikosongin untuk orang yang positif Covid. Beneran gak sih? Sekarang kalo inget-inget aku rada horror jadinya..


Tapi, aku bersyukur banget sampai dengan selamat. Rasanya aneh karena super sepi. Yang WNI dibawa ke satu area dimana kita harus ngisi data hasil PCR test sebelumnya. Di situ tempat duduknya di jarak, tapi tetap saja adaa aja yang ngumpul gitu. 😂

Di sana BANYAK BANGET security plus TNI yang jagain kita dan ngasih arahan. Jujur berasa aneh banget sih dikawal gini berasa kaya tawanan. 😅Gak lebay ini loh, ini perasaan WNI yang uda lama tinggal di UK dan balik Indo di saat-saat serius Covid gini..

Setelah ngisi form, ada petugas yang cek dan kita disuruh untuk ke gate imigrasi. Kita termasuk cukup cepat sih dibanding yang lain, mungkin karena uda ngeh mesti ngapain. Biasa kalo ngurus ngisi-ngisi gini bagiannya aku, soalnya semua dokumen selalu aku yang pegang.

Proses imigrasi juga cepat, aku bersyukur sih waktu di Airport semuanya lancar dan gak ada problem sama sekali. Karena sebelumnya banyak dramanya kan jadi kalo misalnya ada something kaya uda gak kaget lagi. 😌


Setelah lewat imigrasi, kita lihat banyak TNI yang bertugas setiap 1-2 meter. Mereka seperti berkomunikasi satu sama lain untuk melaporkan penumpang yang lewat. Kita pasti ditanya terus soal "WNI bukan?", "sudah booking hotel? " dan juga habis mendarat darimana. Mereka kelihatan sigap dan serius banget sih untuk penanganan masalah Covid ini. Aku cukup amazed juga sama petugas-petugas di bandara yang helpful banget dan menjaga protokol. Good job! 


Kami segera menuju pengambilan bagasi supaya bisa cepat-cepat check in hotel karena uda capekkkkk bangettt. Badan rasanya mau rontok, mental uda gak ngerti lagi drop juga. Rasanya juga nervous karena dikawal terus kan, maybe mereka takut kita kabur kali yah.. 


Waktu kami lewat bagian pengecekan barang bawaan, yang di scan itu, ada satu couple yang ketahan petugas. Kopernya dibuka dan isinya LV, GUCCI, gitu-gitu, semua satu koper gede dan mereka ada bawa 3 koper kalo aku gak salah inget. Aku yang dalam hati langsung OMG nekad banget, itu pasti dibawa petugas deh dan langsung dikenakan bea cukai. Apalagi kalo gak lapor gitu ya, mungkin bisa kena denda. Yang bawa mukanya uda kaya pucet gitu..


Then, waktu kami di depan, kami di samperin beberapa petugas yang nanya kami sudah booking hotel sendiri atau belum. Kalo belum memang disediakan pemerintah, tapi kita bayar sendiri saja supaya bisa milih hotel. Kami disamperin driver hotel tersebut dan diantar untuk check in. Hotel ini letaknya dekat bandara dan aku lihat di Ag*da kamarnya lumayan ok. 



Selama perjalanan, kami banyak ngobrol-ngobrol supaya kami tau situasi Jakarta dari masnya, yang mana banyak membantu banget sih. Dia juga cerita setiap 2 minggu sekali semua karyawan hotel perlu test wajib karena sering ketemu orang yang baru pulang dari LN kan. Aku dan suami bingung di jalanan masih macet dan rame. Banyak orang masih nongki sepanjang jalan. Tapi, dalam hati, aku kok malah merasa agak lega dan senang yaa melihat pemandangan 'normal' ini. Karena jujur rindu rasanya lihat situasi normal gini secara sudah setahun karantina di Inggris kan.. 😭 

Masnya juga kasih notif kalo kita gak boleh kemana-mana selama di hotel. Bahkan keluar dari hotel aja untuk beli makan gak boleh, jadi harus pakai Gofood untuk order dan nanti dititipkan ke security. Setelah itu, dianterin ke kamar kita.

Waktu kami sampai sudah malam, kira-kira sudah jam 8 lah sampai di hotel. Itupun banyak sekali form yang harus aku isi dan proses check in yang lama. Passport kami harus ditahan pihak hotel dan baru boleh diambil di hari terakhir karantina wajib kami. Jadi, gak bisa kabur pastinya. Kami juga gak berencana untuk kabur kok hahahha.


Setelah sudah di kamar, kami langsung mandi dan bersih-bersih semua barang bawaan. Rasanya kaya jorookkk banget kan belum mandi 1 hari, belum lagi bayangin kalo ada virus yang nempel entah di baju or rambut. Coba deh bayangin kaya apa parnonya. 😂 


Waktu di pesawat, kami gak makan terlalu banyak karena gak nafsu makan. Plus, agak parno kalo buka masker sering-sering. Jadinya KELAPERAN bangett terutama suami. Mau pesan di hotel tapi uda tutup.. 

Aku yang langsung bingung karena harus pake App Gojek. Jujur ya selama di Indo dulu aku cuma pernah pakai 2x jadi aku lupa lupa inget juga. Tapi, langsung deh segera download di GooglePlay dan nyoba daftar, LAH harus pakai nomor hp donk? Aku nyoba pakai nomor Inggrisku untung masih bisa.. 

Setelah uda daftar dan mau coba order, damn.. Aku gak punya saldo Gopay. Di saat-saat begitu, aku beneran uda gak bisa mikir jernih loh.. Rasanya kaya kepala mumet banget uda itu laper lagi. Suami juga isi kepalanya penuh dengan riset dia yang belum kelar, jadi aku yang coba urus sendiri. Untungnya, saat itu memang aku lagi chat sama keluarga aku. Fam aku tuh jarang bales chat karena mereka sibuk banget kan, tapi ini karena aku baru balik mereka ON semua 😂 kecuali my sis yah si Vina. 🙄

Nah, aku itu agak cerewet di grup karena gaptek pake Gojek 🤣🤣🤣 my parents yang heboh gitu bilang ke adik-adikku kalo aku kelaperan HAHA. 

Akhirnya, my mom ke kamar my sis untuk minta dia isiin Gopay aku LOL. Dia baru kelar mandi dan langsung isiin segera karena cece dan iparnya kelaperan. 😝


Aku bersyukur banget siii karena keluarga aku tuh selalu gercep kalo kasih bantuan gitu. Mereka juga nanyain apa yang perlu dibantu dan care gitu. Sebenarnya aku gak enak kan karena aku tau mereka sibuk, tapi saat itu aku gak tau mau minta tolong siapa lagiii yang pasti bakal nolongin kami asap. ☹️

My sis besoknya ngirimin aku sedus penuh makanan dan air minum, padahal aku titip dikit aja, lah dia orderin sedus gini LOL. Grateful 🙏🏻 

Ada Indomie rasa kari ayam kesukaankuu dalam bentuk Popmie


Well, malam itu akhirnya bisa benar2 merasa lega setelah melewati banyak rintangan. Walaupun ternyata setelah ini ada masalah lain yang muncul, yang kami gak sangka sama sekali. Ini aku cerita di next post aja yah soalnya panjang dan berbelit-belit.


...


Lanjut masa-masa karantina di hotel yah.


Keesokan harinya, kami di telpon oleh resepsionis siang hari untuk test PCR pertama. Aku uda expect testnya bakal sama kaya yang di Inggris kan, tapi ternyata BEDA! Yang di Indo lebih serem... 😭

Jadi, kalo di UK kan sticknya 1 sedangkan kalo yg di Indo sticknya 2 (1 buat mulut, 1 buat hidung). Yang di Indo, stiknya tuh dimasukin ke dalam hidung sampe mentok banget lalu diputer-puter. 😵😵😵😵 Aku takut bangettt sih jujur, gak kebayang untuk test keduanya gimana. Huhu

Kalo yang di Inggris gak perlu sampai dalam banget masuknya (yang penting dihitung detiknya) dan menggunakan 1 stik aja untuk mulut dan hidung.

Btw, untuk PCR test ini kami bayar sendiri untuk 2 kali per orang. Totalnya kalo gak salah inget 3jt+ untuk 4 kali test.

Oia, untuk test ini kami juga wajib bikin account di App eHac Indonesia. Waktu aku tanya sih katanya kalo untuk PCR semua wajib punya account di sana. 


Ini pengen rant dikit boleh ya 😔

Orang mikir kita enak banget di karantina di hotel. Tapi, buat orang-orang seperti kami, rasanya tuh kaya stuck banget gak bisa ngapa2in. Aku sih lebih milih kerja ya or ngelakuin something, ini bener-bener bikin down banget sih dikurung gini gak bisa ngapa2in. 😭

Gak enak lagi situasi gini, apalagi setelah banyak banget halangan yang kami alami untuk pulang. Rasanya kaya harus build up mental pelan-pelan. Aku sih gak tahan loh cuma di kamar hotel doank gak bisa ngapa2in. Gak bisa santai juga karena situasi emang bukan lagi holiday kan. 


Kalo suami ya masih sibuk kerjain riset dia, btw ini dia riset untuk program doktorat dia yah.


Oia, untuk karantinanya, wajib selama 5 malam 6 hari totalnya. Setelah itu, disarankan untuk karantina mandiri lagi selama 14 hari di rumah untuk make sure aja sih kalo kita bener-bener 'bersih'.


Ceritanya sampai sini dulu yah. Di next post aku bakal cerita drama masalah Air Cargo yang bikin sakit kepala dan jadi ngerepotin banyak orang. Ini beneran situasi yang gak enak banget sih buat aku dan suami karena kita statusnya lagi di karantina wajib dan gak bisa keluar sama sekali untuk ngurus. Well... Tapi ada lesson sih yang kami pelajari dan mungkin bisa di note juga yah untuk teman-teman yang mau balik ke tanah air for good.


See ya !


No comments:

Tips Untuk Mencari Pasangan Yang Cocok